Kegilaannya Arsyad Indradi

Oleh : Sainul Hermawan

Sainul Hermawan

ARSYAD INDRADI sudah setua provinsi ini. Di ulang tahunnya yang ke-57, dia mempersembahkan antologi puisi penyair nusantara 142 Penyair Menuju Bulan untuk dirinya sendiri dan juga mempersembahkannya untuk kota Banjarbaru, saat itu berulang tahun yang ke-7. Penyair yang konon tak pernah dikenal di jagat sastra nasional (setidaknya demikianlah pengakuannya sendiri pada suatu ketika), tiba-tiba membuat publik penyair di tanah air bertanya tentang siapa dirinya, saat dia mengundang mereka untuk mengirimkan puisi yang akan dihimpunnya dalam antologi itu. Antologi setebal 728 halaman yang dicetaknya sendiri, dengan biaya sendiri, diedarkan sendiri, secara gratis. Dalam kesederhanaan hidupnya, tindakan itu jelas nekad.

Karenanya sejumlah kawannya di daerah lain menjulukinya, sebagai penyair gila Bagaimana tidak gila, uang sedemikian banyak digunakan memproduksi artifak seni yang bukan kebutuhan pokok banyak orang. Gila karena dia, sebagai individu biasa,memainkan peran besar melebihi keinginan kota bahkan provinsi bahkan korporasi untuk mengapresiasi puisi.
Tetapi, kegilaan itu mungkin berada di atas kesadaran persoalan filosofisnya : Bukankah setiap hari banyak orang mengonsumsi dan memproduksi segala yang ada pada akhirnya jadi sampah juga ? Bukankah mereka ternyata memiliki kegilaan mereka sendiri-sendiri : gila hormat, gila jabatan, gila harta, gila-gilaan, gila tahta, gila wanita.
Kegilaannya sebenarnya adalah justru kewarasannya di tengah kegilaan yang lain. Betapa gilanya jika korporasi tak peduli pada puisi, pemerintah mencueki puisi, dan karenya masyarakat jadi menjauhi puisi. Seakan berpuisi tak punya peran bagi pencerdasan kehidupan bangsa. Sehatkah pemerintah yang tak mendukung kegiatan pencerdasan kehidupan bangsa ? Maka menggilai puisi ala Arsyad Indradi menjadi semacam terapi kejut bagi lembaga-lembaga resmi yang seharusnya lebih berani berbuat besar dari pada seorang Indradi yang sederhana dan kian senja. Karenanya, Setia Budhi dalam salah satu tulisannya menyebut apa yang dilakukan tetuha puisi di Banjarbaru ini sebagai perlawanan pada sesuatu yang konon berkuasa tapi tak bisa berbuat apa-apa.
Arsyad Indradi telah mencatatkan dirinya dalam sejarah sastra Kalsel sebagai penyair paling nekad dan berani berkorban untuk puisi. Yang iri boleh dibilang dia cuma cari sensasi, tetapi sastra tak bisa dibangun dengan memupuk kedengkian di antara sesama pesastra. Dia telah membuat nusantara pada suatu masa berpikir tentang dan menoleh ke Banjarbaru karena ulahnya.
Dengan cara demikian, dia telah menunjukkan eksistensinya. Keberadaan baginya bukan semata kehadiran mengenang nama-nama besar atau mengenang masa kejayaan dirinya sebagai penyair. Keberadaan adalah menghadirkan gagasan dan pembuktian, menghancurkan keberadaan lama untuk mengadakan keberadaan baru, selalu dan selalu begitu.
Jika dalam antologi puisi itu sedikit sekali kita temukan puisi karya penyair Kalsel, konon mungkin idenya dianggap konyol dan mustahil. Dia membiarkan pesimisme itu. Sangat wajar, kalau kemudian kemampuan antologi ini menggaulkan penyair Kalsel dan lokal luar Kalsel bisa membuat sebagian penyair sebagai sesama di Kalsel merasa ditinggalkan oleh buku ini. Semacam perasaan sentimentil yang bisa dianggap kurang waras karena konon dia tak punya prerensi untuk menadah atau mengusir puisi orang-orang yang baru belajar jadi penyair.
Dengan cara demikian, Arsyad Indradi bukan saja menciptakan sejarah bagi dirinya, tetapi dia pun ingin meninggalkan jejak-jejak gagasan dan pelajaran bahwa mencintai puisi perlu bukti, mencintai puisi berarti membuka pintu selebar-lebarnya bagi siapapun yang ingin mencicipi pengalaman penciptaannya, dan mencintainya berarti menciptanya tanpa henti dan penuh inovasi, mencintainya berarti menyisakan ruang apresiasi dalam sanubari bagi puisi-puisi karya penyair lain. Saling menguatkan puisi yang dapat dilakukan oleh sesama penyair adalah cara lain untuk membesarkan puisi.
Menjaga kelestarian puisi perlu perhatian banyak pihak. Maka penyair juga punya kewajiban menghormati hak-hak penikmat puisi yang lain. Maka Arsyad Indradi menempuh jalan gila itu yang mungkin telah melenyapkan beberapa petak tanah, atau beberapa ekor sapi, atau dia menempuh jalan Ibrahim yang hendakmenyembelih Ismail.
Arsyad Indradi telah menyembelihnya, dan yang hilang berganti sesuatu yang lain. Demikianlah daur hidup. Nama Arsyad bukan Indradi yang dulu. Dia telah melakukan tindakan besar, melampaui kemampuan dirinya sebagai warga kota Banjarbaru yang sederhana.
Mungkin keluguannya telah membawanya kembali ke masa kanak-kanak, masa-masa manusia tak memperhitungkan risiko setiap permainan yang dilakukannya. Yang ada hanyalah fantasi, ulah kreatif, dan terus memainkan peran. Arsyad tampaknya menempuh jalan masa-masa belianya dulu. Mungkin inilah salah satu hal yang membuat murid-muridnya mencintai dan menghormatinya. Mungkin ini pula yang membuatnya terus bergairah menularkan keterampilan tari dan puisinya kepada tunas-tunas muda sastra di kotanya.
Pesan pendeknya beberapa bulan silam tampaknya menyiratkan kegeraman terhadap stagnasi sastra di kotanya. Lembaga-lembaga formal kesenian baginya semakin tampak jadi umbul-umbul di pinggir jalan. “ Aku mau jalan sendiri sekarang !” salah satu katanya dalam pesan itu.
Tapi dia tak bisa jalan sendiri. Sastra di mana-mana bukan karya individual. Sastra perlu media, pembaca, dan pihak-pihak lain yang terlibat tanpa sengaja. Lebih tepatnya, mungkin, dia mau mencari teman baru yang bisa terus mengajaknya bermain dengan gembira di lingkaran sastra yang dibayangkannya. Dia mungkin tak perlu penghargaan bintang mahakarya dalam sastra karena dia telah membayangkan dirinya sebagai Si Gila.Bukankah penghargaan semacam itu hanya layak untuk mereka yang waras ? Namun, bukankah waras juga persoalan rumit yang belum tuntas ?
Ah, Arsyad Indradi telah melakukan sesuatu yang mengajarkan tentang pentingnya kerjasama kesastraan. Dengan demikian dia tak sendiri. Dia meninggalkan sebagian kawan lamanya yang nakal untuk merangkul kawan baru dari penjuru nusantara.
Sepanjang masa penerbitan antologi itu dibaca, yang akan terus disebut adalah namanya dan kotanya.
Baginya, harga diri itu jangan ditunggu untuk dianugrahkan orang lain kepada dirinya. Ia harus direbut. Setelah perebutan itu, dia merasa biasa-biasa saja, tak ada yang lebih dan kurang. Penuh kejutan. Dia meletakkan sesuatu yang paling dalam kesadaran yang tak penting. Demikianlah logika orang gila pada umumnya, dan bukan hanya dia ternyata.
Dia kemudian menjelma laksana orang tua yang menyayangi anak-anaknya. Anak-anak sastra dan puisi. Dia tanam pohon untuk mereka, pohon yang buahnya tak akan sempat dia nikmati, sebab pohon itu perlu perawatan penuh kesabaran dan kesungguhan. ***

Dimuat di : Radar Banjarmasin, Cakrawala Sastra & Budaya Minggu , 9 September 2007

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: